Pabrik Kelapa Sawit PT Jas Mulia Berkontribusi Nyata di Bumi Lamaranginang, Ini Komentar Humas Ayub

banner 468x60)

Masambanews.com, Luwu Utara. — Kehadiran pabrik kelapa sawit PT Jas Mulia telah dirasakan manfaatnya oleh masyarakat terutama petani.

Pabrik yang secara resmi beroperasi pada Mei 2017 juga telah berkontribusi nyata terhadap Kabupaten Luwu Utara.

Humas PT Jas Mulia, Ayub, mengatakan, pajak selama setahun beroperasi mencapai Rp 30 miliar,” ucapnya.

“Keberadaan PT Jas Mulia tak bisa dipungkiri telah memberikan kontribusi nyata terhadap daerah. Mulai dari penerimaan pajak yang dalam setahun operasi sudah mencapai Rp 30 miliar,” ujar Ayub.

Pabrik yang berlokasi di Desa Minanga Tallu, Kecamatan Sukamaju, ikut menyerap 332 tenaga kerja.

“Terdiri dari 150 karyawan, 52 karyawan lepas, dan 130 buruh bongkar,” terang Ayub.

Padahal, setahun ini keuntungan PT Jas Mulia terbilang minim dan terkadang malah merugi.

Namun itu tidak menghalangi mereka mengeluarkan CSR (corporate social responsibility).

“Disisi lain dengan keuntungan yang masih minim bahkan kadangkala rugi PT Jas Mulia terus berupaya memberikan kontribusi dalam hal pengeluaran CSR. Baik secara langsung terhadap masyarakat maupun melalui pola kerjasama dengan pemerintah,” kata Ayub.

“Keberadaan PT Jas Mulia di Kecamatan Sukamaju juga telah mempengaruhi roda perputaran keuangan yang berimplikasi positif terhadap peningkatan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat,” Ayub menambahkan.

Kehadiran PT Jas Mulia turut membuat petani tersenyum.

Lantaran harga tandan buah segar (TBS) kelapa sawit kian membaik dan stabil.

Petani, Mukaddas, menyebutkan, harga TBS mulai normal sejak diresmikannya pabrik PT Jas Mulia.

“Dulu waktu belum ada pabrik, harga TBS di tingkat petani hanya Rp 500, kini sudah Rp 1.000 lebih,” terang Mukaddas.

Dulu, cerita Mukaddas, satu-satunya pabrik membeli TBS petani Luwu Utara adalah PT Perkebunan Nusantara (PTPN) XIV Luwu Timur yang berlokasi di Burau.

“Tapi sangat sulit menjual sendiri TBS di PTPN, kita biasanya antre hingga satu minggu sampai buah jadi membusuk. Makanya petani lebih memilih menjual di pengepul yang harganya diturunkan hingga 100 persen,” tuturnya.

Pada waktu itu, lanjutnya, TBS yang seharusnya Rp 1.000 per kilogram hanya dihargai Rp 500 oleh para pengepul.

“Terpaksa petani jual murah, daripada busuk dan tidak laku sama sekali,” kata Mukaddas.

“Ketika PT Jas Mulia resmi beroperasi harga langsung stabil karena petani bisa membawa langsung TBS-nya ke pabrik dan antrinya pun paling lama hanya sehari,” katanya.

Mukaddas pun mengakui pendapatannya dari kebun kelapa sawit kini naik 200 persen.

“Saya punya kebun sawit empat hektar, dulu dalam sekali panen atau dua minggu harga TBS saya hanya berkisar Rp 2 juta. Setelah ada pabrik dan harga stabil, kini saya bisa mendapatkan Rp 6 juta sekali panen,” jelasnya.

Dampak positif kehadiran PT Jas Mulia diamini pula Sudirman Salomba.

Seorang anggota DPRD sekaligus petani sawit.

Menurut Sudirman, TBS di Luwu Utara hanya dihargai Rp 400 per kilogram di tingkatan petani tahun 2014.

Ketika itu belum ada pabrik kelapa sawit di kabupaten berjarak 450 kilometer dari Makassar.

“Waktu itu harga sangat rendah, bahkan ada petani yang tidak mau memanen kelapa sawitnya karena harga tidak bisa menutupi biaya panen,” kata Sudirman.

Barulah ketika PT Jas Mulia hadir harga normal.

“Sejak Jas Mulia beroperasi setahun lalu, harga terendah di tingkatan petani masih Rp 800. Bandingkan sebelumnya yang pernah hanya Rp 400,” paparnya.(yustus)

banner 468x60)

Related Post

banner 468x60)

Leave a reply